facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Asosiasi Sawit di Riau Mengeluh, Presiden Jokowi Kembali Buka Ekspor CPO

Eliza Gusmeri Jum'at, 20 Mei 2022 | 09:57 WIB

Asosiasi Sawit di Riau Mengeluh, Presiden Jokowi Kembali Buka Ekspor CPO
Ilustrasi Tanda buah segar perkebunan sawit [Suara.com/Tasmalinda]

Menurutnya, Tandan Buah Segar (TBS) sawit bisa kembali naik dan berdampak meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

SuaraRiau.id - Rencana Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang akan membuka kembali keran ekspor Crude Palm Oil (CPO) disambut baik Gubernur Riau Syamsuar

Menurutnya, Tandan Buah Segar (TBS) sawit bisa kembali naik dan berdampak meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

"Kita menyambut baik keputusan Presiden RI tersebut itu. Namun demikian kejadian ini sama-sama bisa membenahi sekaligus pembelajaran berharga, seperti pentingnya penguatan kelembagaan pekebun, kemitraan/kerjasama khususnya bagi swadaya atau non-mitra dengan PKS (Pabrilk Kelapa Sawit)," kata Syamsuar dalam keterangannya di Pekanbaru, Jumat.

Dia mengatakan setelah kebijakan ini muncul maka selanjutnya pemerintah kabupaten/kota juga perlu didorong untuk menerbitkan regulasi terkait tata cara kemitraan bagi pekebun sesuai yang diatur dalam Pergub Nomor 77 tahun 2020 dan Permentan Nomor 01 tahun 2018.

Baca Juga: Rubicon hingga BMW Disita Polda Riau di Kasus Pencucian Uang Pengedar Narkoba

Semua pemangku kepentingan, katanya, pemerintah kabupaten/kota, asosiasi petani sawit, dunia usaha, untuk sama-sama mendorong para pekebun sawit non-mitra di daerah agar mau berlembaga dan membentuk kelompok tani yang bisa dimitrakan dengan PKS.

"Sudah terbukti bahwa pekebun yang bermitra sesuai regulasi tidak terdampak penurunan harga akibat pelarangan ekspor. Substansi Pergub Nomor 77/2020 adalah memberi kepastian pasar bagi pekebun kita dalam memasarkan TBS-nya melalui kemitraan, dan memberi kepastian bahan baku bagi PKS dalam pemenuhan produksi CPO sesuai kapasitas yang terpasang," katanya.

Sebelumnya Syamsuar juga telah menyampaikan usulan ke Presiden berkenaan pembukaan keran ekspor CPO, karena banyak keluhan dari asosiasi sawit ada PKS yang tidak membeli TBS karena tangki penampungan CPO telah penuh akibat tidak ada ekspor CPO.

Selain itu ia juga telah bertolak ke Jakarta menemui menteri-menteri terkait untuk memperjuangkan nasib petani sawit dan mempertimbangkan larangan ekspor CPO tersebut.

Akhirnya pada Kamis (19/5/22) Jokowi mengumumkan mencabut larangan ekspor sawit dan minyak goreng mulai Senin 23 Mei 2022, dengan pertimbangan kondisi pasokan dan harga yang sudah memenuhi kebutuhan masyarakat.

Baca Juga: Kabar Ruko di Pekanbaru Jadi Markas Judi Online, Ini Kata Polda Riau

"Berdasarkan kondisi pasokan dan harga minyak goreng saat ini serta mempertimbangkan adanya 17 juta orang di tenaga industri, baik petani, pekerja dan juga tenaga pendukung lainnya, maka saya memutuskan ekspor minyak goreng akan dibuka kembali pada Senin 23 Mei 2022," kata Presiden Jokowi dalam keterangan pers, Kamis (19/5/2022). [antara]

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait