facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terjaring OTT Jual Beli Kulit Harimau, Eks Bupati di Aceh Hanya Dikenakan Wajib Lapor

Eko Faizin Kamis, 26 Mei 2022 | 18:05 WIB

Terjaring OTT Jual Beli Kulit Harimau, Eks Bupati di Aceh Hanya Dikenakan Wajib Lapor
Ilustrasi penangkapan kasus jual beli kulit harimau. [Dok.Antara]

Meski tertangkap tangan, mantan Bupati Bener Meriah itu hanya dikenakan wajib lapor.

Tim membawa keduanya dan barang bukti ke Pos Gakkum Aceh di Kota Banda Aceh. Dua orang itu adalah Ahmadi dan seorang berinisial S. Seorang lagi yang kabur berinisial I, masih diburu.

Subhan menyatakan, setelah Ahmadi dan S diperiksa, tim menggelar perkara di ruang rapat Polda Aceh.

Hasilnya, dianggap belum jelas sehingga butuh saksi tambahan agar kasus itu terang, sekaligus meningkatkan status hukum keduanya.

Ahmadi dan S kemudian dipulangkan. Barang bukti kulit harimau sumatera dan tulangnya telah disita.

"Kedua orang yang diamankan dikembalikan kepada keluarga, namun tetap diberlakukan wajib lapor kepada Penyidik di kantor Pos Gakkum Aceh," ujar Subhan.

Diketahui, Ahmadi terpilih jadi bupati Bener Meriah dalam pemilihan kepala daerah 2017. Setahun menjabat, ia dibekuk Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam operasi tangkap tangan pada 2018 karena terlibat korupsi dana otonomi khusus bersama Gubernur Aceh Irwandi Yusuf.

Ahmadi dihukum 3 tahun penjara dan denda Rp 100 juta. Ia bebas pada Juli 2021.

Komentar

Berita Terkait