alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Polemik Musda Demokrat Riau, Kubu Moeldoko Sentil AHY: Praktik ala Hitler

Eko Faizin Kamis, 02 Desember 2021 | 17:11 WIB

Polemik Musda Demokrat Riau, Kubu Moeldoko Sentil AHY: Praktik ala Hitler
Ketum DPP Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). (tangkapan layar/video)

Rahmad menyebut, ucapan AHY tentang demokrasi di dalam Partai Demokrat hanya omong kosong.

SuaraRiau.id - Polemik Musyawarah Daerah (Musda) Partai Demokrat Riau yang diadakan di Pekanbaru pada Selasa (30/12/2021) ternyata mendapat perhatian dari Kubu Moeldoko.

Diketahui, Musda DPD Demokrat Riau tersebut memutuskan dengan aklamasi, Agung Nugroho sebagai Ketua Demokrat Riau yang baru.

Keputusan tersebut lantas mengundang reaksi dari ketua yang lama, Asri Auzar dan sejumlah kader Demokrat yang lain.

Kolase petinggi Demokrat Riau, Agung Nugroho dan Asri Auzar. [Instagram Agung Nugroho/Asri Auzar]
Kolase petinggi Demokrat Riau, Agung Nugroho dan Asri Auzar. [Instagram Agung Nugroho/Asri Auzar]

Asri Auzar bahkan menyatakan keluar dari partai berlambang mercy tersebut. Ia menyatakan bangga mundur lantaran kecewa dengan adanya Musda tersebut.

Tak hanya itu, sejumlah kader juga melakukan aksi bakar atribut partai di Kantor Demokrat Riau Jalan Arifin Ahmad Pekanbaru.

Menanggapi kisruh Demokrat Riau, Muhammad Rahmad selaku Juru Bicara Demokrat kubu KLB menyoroti sikap Ketua Umum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY.

Rahmad menyebut, ucapan AHY tentang demokrasi di dalam Partai Demokrat hanya omong kosong. Ia bahkan menyebut AHY sedang mempertontonkan praktik ala Hitler.

"Praktiknya bertolak belakang dengan yang diucapkan. AHY kembali mempertontonkan praktik ala Hitler di dalam Partai Demokrat," kata Rahmad dikutip dari Wartaekonomi.co.id -- jaringan Suara.com.

Tak hanya itu, Rahmad juga menyoroti pelengseran Ketua DPD Demokrat Riau Asri Auzar yang berujung kekecewaan kader yang berbuntut pada insiden pembakaran atribut.

Rahmad memahami permasalahan ketidakadilan yang dialami Asri Auzar ini dan membuka diri jika mau bergabung ke kubu Moeldoko, meski dia dulu sangat lantang menyerang Moeldoko dan KLB Deli Serdang.

Komentar

Berita Terkait