alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Harga Sawit Riau Naik Tertinggi dalam Sejarah, Petani Bilang Begini

Eko Faizin Selasa, 03 Agustus 2021 | 17:59 WIB

Harga Sawit Riau Naik Tertinggi dalam Sejarah, Petani Bilang Begini
Ilustrasi kelapa sawit di Desa Rantau Sakti, Rokan Hulu, Riau, Selasa (16/9). [Antara/Wahyu Putro A]

Bahkan sejak Indonesia Merdeka baru kali ini harga kelapa sawit mencapai Rp 2.762 per kilogram.

SuaraRiau.id - Harga kelapa sawit periode 4-10 Agustus 2021 mengalami kenaikkan pada setiap jumlah kenaikan terbesar terjadi pada kelompok umur 10-20 tahun sebesar Rp 118,98 per kg atau mencapai 4,50 persen dari harga minggu lalu.

Sehingga harga pembelian TBS petani untuk periode satu minggu ke depan naik menjadi Rp 2.762,70 per kilogram.

Kepala Dinas Perkebunan Riau Zulfadli mengatakan, kenaikan harga TBS ini disebabkan oleh faktor internal dan faktor eksternal.

Ia menjelaskan faktor internal naiknya harga TBS periode ini disebabkan oleh terjadinya kenaikkan dan penurunan harga jual CPO dan kernel dari beberapa perusahaan yang menjadi sumber data.

"Untuk harga jual CPO, PT PTPN V mengalami kenaikkan harga sebesar Rp 579,08/Kg, PT Sinar Mas Group mengalami kenaikkan harga sebesar Rp 675,40/Kg, PT Astra Agro Lestari mengalami kenaikkan harga sebesar Rp 636,06/Kg, PT Asian Agri mengalami kenaikan harga sebesar Rp 513,29/Kg, PT Citra Riau Sarana mengalami kenaikan harga sebesar Rp 538,55/Kg dari harga minggu lalu," katanya, Selasa (3/8/2021).

Sedangkan untuk harga jual Kernel, PT Astra Agro Lestari mengalami penurunan harga sebesar Rp. 170,00/Kg, PT Asian Agri Group mengalami penurunan harga sebesar Rp. 182,00/Kg, PT Citra Riau Sarana mengalami penurunan harga sebesar Rp. 111,00/Kg dari harga minggu lalu.

"Sementara dari faktor eksternal, harga CPO masih menjalani tren bullish. Dalam sepekan terakhir, harga naik 2,29 persen dan selama sebulan ke belakang kenaikannya mencapai 21,39 persen. Kenaikan harga CPO berdampak positif bagi Indonesia. Pertama, CPO adalah salah satu komoditas andalan ekspor," jelasnya.

Kenaikan harga sawit tersebut membawa berkah tersendiri bagi para petani. Seperti yang dialami oleh seorang petani sawit asal Duri, Kabupaten Bengkalis, Alimar.

Ia mengaku bersyukur, sebab di tengah situasi pandemi Covid-19 dan merosotnya pendapatan saat ini, ada berkah di balik kenaikan harga sawit di Riau.

"Saya punya dua hektare, biasanya dapatnya (hasil penjualan) gak seberapa. Saat sawit naik ini, Alhamdulillah bisa dapat lumayan," akunya.

Komentar

Berita Terkait