alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Melihat Tradisi Lampu Colok di Siak, Sederhana tapi Tetap Bermakna

Eko Faizin Minggu, 09 Mei 2021 | 16:34 WIB

Melihat Tradisi Lampu Colok di Siak, Sederhana tapi Tetap Bermakna
Lampu colok di Kampung Sabak Permai, Kecamatan Sabak Auh, Kabupaten Siak. Pemuda setempat menjaga tradisi di tengah pandemi. [Suara.com/Alfat Handri]

Lampu colok biasanya mulai ditampilkan pada malam 27 Ramadhan hingga malam takbiran Idul Fitri.

SuaraRiau.id - Lampu colok merupakan salah satu tradisi unik saat akhir Ramadhan di beberapa walayah di Riau, termasuk Kabupaten Siak.

Tidak ada literatur rinci yang menjelaskan tradisi lampu colok tersebut.

Namun bagi warga Siak, mereka mengenal festival lampu colok sebagai bentuk tradisi di penghujung Ramadhan. Tradisi meriah yang harus dijaga sampai kapanpun.

Tradisi dengan memanfaatkan susunan lampu yang terbuat dari botol bekas yang diisi minyak yang beragam bentuk. Mulai dari Asma Allah hingga bentuk masjid yang indah.

Lampu colok sendiri merupakan susunan ratusan hingga ribuan lampu semprong atau lampu minyak yang terbuat dari kaleng atau botol bekas.

Lampu itu disusun pada menara yang terbuat dari kayu. Tinggi dan lebarnya mencapai puluhan meter.

Lampu colok biasanya mulai ditampilkan pada malam 27 Ramadhan hingga malam takbiran Idul Fitri.

Pemuda Karang Taruna Kampung Sabak Permai, Kecamatan Sabak Auh salah satu yang selalu menyambut lampu colok tersebut.

Mereka secara sukarela bergotong royong mendirikan menara selama bulan Ramadhan. Setiap malam usai salat Tarawih, mereka bekerja keras mendirikan menara, membuat ribuan lampu semprong dan membentuk pola.

Iswanto Ketua Karang Taruna Sabak Permai, pemuda desa yang memimpin rekan-rekannya mendirikan lampu colok itu kepada SuaraRiau.id mengatakan dirinya dan belasan pemuda bahkan telah bekerja sebelum Ramadan tiba.

Di bulan Ramadhan penuh berkah ini, mari kita ringankan beban saudara sesama yang kesusahan. Berbagi sambil menambah amalan lewat sedekah makanan bersama Suara.com di laman Indonesia Dermawan. Untuk langsung meng-input jumlah sedekah silakan KLIK DI SINI!

Komentar

Berita Terkait