facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tim Dokter Rumah Sakit Ungkap Kronologi Meninggalnya Buya Syafii Maarif

Eko Faizin Jum'at, 27 Mei 2022 | 13:11 WIB

Tim Dokter Rumah Sakit Ungkap Kronologi Meninggalnya Buya Syafii Maarif
Cendekiawan Muslim Ahmad Syafii Maarif atau Buya Syafii. [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

Menurut dr Evita, setelah dilakukan resusitasi, jantung Buya Syafii sempat berdenyut kembali.

SuaraRiau.id - Tokoh Muhammadiyah, Ahmad Syafii Maarif atau yang dikenal dengan Buya Syafii meninggal dunia di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah, Gamping, Sleman Yogyakarta, Jumat (27/5/2022) pukul 10.15 WIB.

Tim dokter RS PKU Muhammadiyah, Gamping menjelaskan bahwa Buya Syafii Maarif menghembuskan nafas terakhir karena dipicu henti jantung.

"Pagi tadi henti jantung, kemudian dilakukan resusitasi jantung dan paru-paru selama 1 jam," kata dokter spesialis jantung dan pembuluh darah RS PKU Gamping dr Evita Devi Noor Rahmawati dikutip dari Antara, Jumat (27/5/2022).

Menurut dr Evita, setelah dilakukan resusitasi, jantung Buya Syafii sempat berdenyut kembali.

"Karena sumbatan berat, henti jantung kembali terjadi 40 menit, kemudian di ruang ICCU penanganan kembali. Pertolongan terakhir tidak bisa kembali seperti awal sehingga kami nyatakan meninggal dunia," ujar Evita.

Dikatakan pula bahwa Syafii Maarif sempat dirawat di RS PKU Gamping saat alami serangan jantung pertama pada bulan Maret 2022.

Dirawat kembali di RS PKU Gamping pada tanggal 14 Mei 2022 setelah alami serangan jantung kedua.

Sejak saat itu, kata dia, tim dokter dari RS PKU Muhammadiyah dan tim medis kepresidenan berkoordinasi mengupayakan kateterisasi jantung Buya Syafii.

"Ternyata hasilnya memang pembuluh darah jantungnya ini sudah sulit, sumbatannya terlalu banyak, terlalu keras dan memang sudah sulit untuk pemasangan ring ataupun suatu operasi bypass," kata Evita.

Ia melanjutkan, "Kami dari tim medis,dokter jantung, dan tim dokpres pun sudah ke sini sendiri dan melihat sendiri. Kami memutuskan untuk pengobatan yang optimal terlebih dahulu."

Komentar

Berita Terkait