facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Novel Bamukmin: yang Diucap Edy Mulyadi adalah Pembelaan terhadap Rakyat Kalimantan

Eko Faizin Rabu, 26 Januari 2022 | 17:56 WIB

Novel Bamukmin: yang Diucap Edy Mulyadi adalah Pembelaan terhadap Rakyat Kalimantan
Jubir PA 212 Novel Bamukmin. [Suara.com/Ria Rizki Nirmala Sari]

Novel Bamukmin menuturkan bahwa sebenarnya Edy Mulyadi ingin membela masyarakat di Kalimantan.

SuaraRiau.id - Sosok Edy Mulyadi belakangan menjadi sorotan usai pernyataannya yang menyebut Kalimantan sebagai tempat pembuangan anak jin.

Wasekjend Persaudaraan Alumni atau PA 212, Novel Bamukmin turut mengomentari ucapan kontroversial yang dlilayangkan Edy Mulyadi.

Novel Bamukmin menuturkan bahwa sebenarnya Edy Mulyadi ingin membela masyarakat di Kalimantan yang wilayahnya hendak dijadikan Ibu Kota Negara (IKN) baru.

Edy Mulyadi. [Istimewa]
Edy Mulyadi. [Istimewa]

“Apa yang diucapkan Edy Mulyadi adalah bentuk pembelaan terhadap rakyat Kalimantan agar jangan menjadi korban kepentingan oligarki,” ujar Novel Bamukmin, dikutip Hops.id--jaringan Suara.com, Rabu (26/1/2022).

Ia bahkan berpendapat bahwa apa yang disampaikan Edy Mulyadi tak bisa dipidanakan. Sebab, menurutnya, kalimat tersebut tak mengandung unsur hinaan apalagi SARA.

“Dari yang saya amati tak lain beliau berbicara pada konteks tempat atau lokasi hutan dengan penuh bekas pertambangan,” tuturnya.

Lebih jauh, Novel menilai bahwa kehebohan yang terjadi merupakan bentuk pengalihan isu dari pemerintah pusat untuk menutupi masalah terkait pemindahan IKN ke Kalimantan.

“Kepentingan oligarki sedang terganggu dan Edy Mulyadi pun telah meminta maaf kepada rakyat di Kalimantan,” tegasnya.

Sebelumnya, Forum Pemuda Lintas Agama Kalimantan Timur telah melaporkan Edy ke polisi usai pernyataannya dianggap menghina Kalimantan. Kelompok tersebut mendatangi Polresta Samarinda pada Minggu, 23 Januari 2022 lalu.

Meski demikian, Edy sudah meminta maaf dan mengaku terjadi perbedaan pemahaman dari apa yang disampaikan tersebut.

"Saya mohon maaf telah menyebabkan teman-teman di Kalimantan tersinggung dan marah," ujar Edy kala itu.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar

Berita Terkait