facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dibantai 0-18, Timnas Putri Indonesia Sempat Stres Hadapi Hujatan Netizen

Eko Faizin Senin, 24 Januari 2022 | 11:16 WIB

Dibantai 0-18, Timnas Putri Indonesia Sempat Stres Hadapi Hujatan Netizen
Pemain-pemain timnas putri Indonesia merayakan keberhasilan mencetak gol ke gawang Singapura pada laga leg pertama kualifikasi Piala Asia Wanita 2022 di Dushanbe, Tajikistan, Jumat (24/9) malam. [ANTARA/HO-PSSI]

Meski demikian, juru taktik berusia 39 tahun itu menyebut bahwa kondisi mental skuadnya perlahan-lahan membaik.

SuaraRiau.id - Pemain Timnas Putri Indonesia sempat stres menghadapi hujatan yang muncul setelah mereka kalah 0-18 dari Australia pada laga Grup B Piala Asia 2022, Jumat (21/1/2022).

Hal tersebut diungkapkan pelatih Timnas Putri Indonesia Rudy Eka Priyambada pada Minggu (23/1/2022).

"Mereka sedikit stres karena sudah kalah 0-18, lalu melihat komentar dari teman-teman 'netizen'. Pemain sepak bola wanita ini sensitif, jadi mohon kerja samanya untuk selalu mendukung kami," ujar Rudy dikutip dari Antara, Senin (24/1/2022).

Sejumlah pesepak bola Timnas Putri Indonesia berlatih pada pemusatan latihan di Stadion Madya, kompleks Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta, Jumat (7/1/2022). Pemusatan latihan tersebut sebagai persiapan untuk Piala Asia Wanita 2022 yang akan diadakan di Mumbai dan Pune, India pada 20 Januari sampai 6 Februari 2022. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj.
Sejumlah pesepak bola Timnas Putri Indonesia berlatih pada pemusatan latihan di Stadion Madya, kompleks Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta, Jumat (7/1/2022). Pemusatan latihan tersebut sebagai persiapan untuk Piala Asia Wanita 2022 yang akan diadakan di Mumbai dan Pune, India pada 20 Januari sampai 6 Februari 2022. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj.

Meski demikian, juru taktik berusia 39 tahun itu menyebut bahwa kondisi mental skuadnya perlahan-lahan membaik.

Mereka mampu menerima dengan lapang dada bahwa apapun hasil pertandingan di Piala Asia merupakan proses untuk menjadi lebih baik.

Alih-alih tenggelam dalam kesedihan, Timnas Putri Indonesia menjadikan kekalahan dari Australia sebagai pelajaran penting.

"Para pemain melihat bagaimana permainan Sam Kerr (Samantha Kerr, pemain terbaik kedua dunia FIFA 2021-red), lalu bagaimana otot-otot, gaya hidup mereka. Kekalahan dari Australia itu bukan aib," kata Rudy.

Rudy menegaskan, semua cibiran dan cacian yang ditujukan kepada Skuad Garuda Putri setelah "dibantai" Australia tidak akan mengubah situasi.

Salah satu kalimat negatif yang sempat diketahuinya seperti "lebih baik kalah 0-3 karena 'walk out' daripada takluk 0-18".

"Padahal, tanpa mencoba, kita tidak akan pernah mengetahui sampai mana kualitas kita di turnamen level tinggi, level Asia," kata Rudy.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar

Berita Terkait