facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rekomendasi IDAI Terkait Sekolah Tatap Muka di Tengah Kasus Omicron

Eko Faizin Senin, 03 Januari 2022 | 14:23 WIB

Rekomendasi IDAI Terkait Sekolah Tatap Muka di Tengah Kasus Omicron
Ilustrasi pembelajaran tatap muka di SD Negeri Kenari 07-08 Pagi, Jakarta, Rabu (9/6/2021). [ANTARA FOTO/Aprillio Akbar]

Rekomendasi baru terkait PTM juga mempertimbangkan pentingnya proses pendidikan anak usia sekolah.

SuaraRiau.id - Sekolah mulai menggelar Pembelajaran Tatap Muka (PTM) 100 persen di sejumlah wilayah Indonesia mulai hari ini, Senin (3/1/2022).

Terkait penerapan PTM, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) merilis rekomendasi terbaru untuk anak sekolah berdasarkan pertimbangan risiko peningkatan kasus Covid-19 usai liburan dan hadirnya varian Omicron saat ini.

Ketua Umum IDAI, dr Piprim Basarah Yanuarso, SpA(K) mencatat, adanya peningkatan kasus Covid-19 usai liburan terjadi sebelumnya tidak hanya pada dewasa namun juga pada anak.

Selain itu, hadirnya varian Omicron di Indonesia, ditambah data di negara lain seperti Amerika Serikat, negara-negara Eropa dan Afrika terkait peningkatan kasus Covid-19 pada anak dalam beberapa minggu terakhir dengan sebagian besar kasus dialami anak yang belum mendapat vaksinasi Covid-19.

Sekjen IDAI, dr Hikari Ambara Sjakti, SpA(K) menambahkan, rekomendasi baru terkait PTM juga mempertimbangkan pentingnya proses pendidikan anak usia sekolah dan juga sudah diaplikasikannya beberapa inovasi metode pembelajaran oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

"IDAI mendukung pelaksanaan pembelajaran tatap muka tapi di waktu dan tempat yang tepat, karena keselamatan dan kesehatan anak adalah yang utama,” ujar Hikari dikutip dari Antara, Senin (3/1/2022).

Ada lebih dari 10 rekomendasi IDAI, pertama untuk membuka pembelajaran tatap muka, 100 persen guru dan petugas sekolah harus sudah mendapatkan vaksinasi Covid-19.

Selanjutnya, anak yang dapat masuk sekolah adalah anak yang sudah vaksinasi Covid-19 lengkap dua kali dan tanpa komorbid.

Pihak sekolah tetap harus patuh pada protokol kesehatan terutama fokus pada penggunaan masker wajib untuk semua orang yang ada di lingkungan sekolah, ketersediaan fasilitas cuci tangan, menjaga jarak, tidak makan bersamaan, memastikan sirkulasi udara terjaga, mengaktifkan sistem penapisan aktif per harinya untuk anak, guru, petugas sekolah dan keluarganya yang memiliki gejala suspek Covid-19.

Untuk kategori anak usia 12-18 tahun, PTM dapat dilakukan 100 persen dalam kondisi tidak adanya peningkatan kasus Covid-19 di daerah tersebut dan tak ditemukan transmisi lokal Omicron di daerah tersebut.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar

Berita Terkait