alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wujudkan Prabowo Jadi Presiden, Gerindra Siap Kerja Sama dengan PDIP

Eko Faizin Senin, 29 November 2021 | 13:19 WIB

Wujudkan Prabowo Jadi Presiden, Gerindra Siap Kerja Sama dengan PDIP
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto menjadi calon presiden pada Pilpres 2024, Sabtu (8/8/2020). [Suara.com/Bagaskara]

Kerja sama itu untuk mewujudkan cita-cita Partai Gerindra yaitu menjadikan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto sebagai presiden.

SuaraRiau.id - Pemilihan Presiden atau Pilpres masih terbilang lama. Namun, sejumlah deklarasi dukungan untuk calon presiden (capres) terhadap beberapa tokoh mulai bermunculan.

Tak hanya itu, beberapa partai pun sudah mulai bergerilya mempromosikan capres mereka jelang Pilpres 2024 mendatang.

Termasuk berkoalisi membangun capres mereka. Salah satunya, Partai Gerindra yang membuka diri untuk PDI Perjuangan.

Menurut Sekretaris Jenderal DPP Partai Gerindra Ahmad Muzani, partainya terbuka untuk menjalin kerja sama dengan PDIP di Pilpres 2024.

Muzani menyebut, kerja sama itu untuk mewujudkan cita-cita Partai Gerindra yaitu menjadikan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto sebagai presiden.

"Kita sama-sama bercita-cita membangun Indonesia dan membela kepentingan rakyat, kenapa kita tidak bekerja sama untuk mencapai tujuan itu. Untuk apa kita 'pengkerengan' yang membuat kegaduhan, padahal bisa bekerja sama," katanya dikutip dari Antara, Senin (29/11/2021).

Dia mengatakan kerja sama yang dijalin Gerindra dan PDIP pernah mengalami fase pasang-surut, misalnya di tahun 2009 kedua partai tersebut menjalin kerja sama.

Namun menurut dia, di tahun 2014 Gerindra memilih menjadi oposisi dan saat ini kembali bersama dalam koalisi pemerintahan Presiden Joko Widodo-Wakil Presiden Maruf Amin.

"Dan ke depan kita ingin bekerja sama lagi untuk membesarkan dan membangun Indonesia," ujarnya.

Wakil Ketua MPR RI itu mengatakan, Indonesia secara geografis adalah negara besar dengan jumlah penduduk sebesar 270 juta dan sekitar 17 ribu pulau, sehingga tidak mungkin satu kekuatan bisa menjangkau seluruhnya.

Karena itu menurut Muzani, yang menyebabkan semua kekuatan politik harus bekerja sama membangun masa depan Indonesia dan menyatukan diri dalam satu kekuatan karena PDIP dan Gerindra adalah kekuatan besar.

"Kita harus terus merawat kebhinekaan dan keberagaman bangsa sebagai kekuatan kita. Maka, kita harus menjadi kekuatan perekat bersama dengan kekuatan politik lainnya," ujarnya.

Selain itu dia mengatakan, Jawa Tengah adalah provinsi yang memiliki geopolitik yang khas karena sejak Pemilu 1999 sampai 2019, PDIP selalu mendominasi Jateng sebagai pemenang pemilu.

Hal itu menurut dia berbeda dengan provinsi lainnya di Pulau Jawa yaitu antar Gerindra dan PDIP selalu bergantian sebagai pemenang dalam setiap pemilu.

"Gerindra Jateng harus belajar bagaimana PDIP Jateng mengelola kepercayaan rakyat sehingga selalu menang dalam setiap pemilu," katanya.

Muzani berharap Kantor DPC Gerindra Kota Semarang yang baru diresmikan diharapkan menjadi tempat memikirkan nasib rakyat dan kemajuan Kota Semarang.

Menurut dia, kepentingan rakyat harus dilindungi dan diperjuangkan para wakilnya, jika hal itu sungguh-sungguh dikerjakan partai, maka akan menyebabkan rakyat kepercayaan rakyat tidak luntur pada suatu partai. (Antara)

Komentar

Berita Terkait