alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Beredar Wajah Pelaku Penculikan Anak di Pekanbaru, Ini Kata Kapolresta

Eko Faizin Jum'at, 10 September 2021 | 16:23 WIB

Beredar Wajah Pelaku Penculikan Anak di Pekanbaru, Ini Kata Kapolresta
Beredar wajah para pelaku penculikan di Pekanbaru. [Ist]

Beredarnya foto wajah para penculik di WhatsApp membuat warga Kota Bertuah tersebut geger.

SuaraRiau.id - Isu soal penculikan anak kembali merebak di Pekanbaru. Usai voice note WhatsApp yang berisi kabar seorang anak diculik, kini warga dihebohkan dengan wajah-wajah pelaku penculikan.

Beredarnya foto wajah para penculik di WhatsApp membuat warga Kota Bertuah tersebut geger.

Mendapati hal itu, Kapolresta Pekanbaru Kombes Pol Pria Budi menjelaskan bahwa informasi tersebut menyesatkan alias hoaks.

"Itu hoaks, kita perlu waspada namun jangan termakan isu hoaks yang akan menimbulkan keresahan di tengah masyarakat," kata Pria Budi saat dikonfirmasi SuaraRiau.id, Jumat (10/9/2021).

Kapolresta Pria Budi mengungkapkan bahwa kasus penculikan sampai dengan hari ini di Pekanbaru tidak ada. Kabar-kabar mengenai isu tersebut dipastikan tidak benar.

"Sampai saat ini belum ada kasus penculikan di wilayah hukum Polresta Pekanbaru," ungkapnya.

Juga mengenai kabar viral penculikan yang terjadi di kawasan perumahan wilayah hukum Polsek Tampan beberapa waktu lalu, Pria menjelaskan bahwa hal itu belum terbukti keberaniannya.

"Nyatanya tidak ada yg laporan anaknya diculik (sampai sekarang)," tuturnya.

Kombes Pol Pria Budi pun menunjukan beberapa bukti bahwa informasi berisikan foto-foto pelaku penculikan di Pekanbaru itu hoaks. Ia mengirimkan link dari kominfo.go.id yang menjabarkan kebohongan berita itu.

Dalam situs Kominfo itu, beredar postingan berupa tangkapan layar dari pesan berantai WhatsApp yang berisi foto-foto pelaku penculikan anak.

Faktanya, selebaran foto pelaku penculikan anak itu sudah tersebar pada tahun 2018 lalu dan bukan terkait kasis penculikan anak. Pelaku mendapatkan informasi dari Facebook lalu menyebarkan kembali tanpa sebelumnya memeriksa kebenarannya.

Terkait hoaks foto wajah-wajah penculik anak itu, pelaku penyebarnya sudah ditangani oleh Polres Blitar, Jawa Timur.

Dan juga informasi yang dikutip dari situs turnbackhoax.id dengan judul artikel [SALAH] Pesan Berantai “WASPADA PENCULIKAN ANAK”.

Sebelumnya, beberapa hari lalu warga Pekanbaru juga digegerkan kasus penculikan anak yang disebarkan melalui voice note WA pada Senin (6/9/2021).

Kapolsek Tampan AKP I Komang Aswatama menjelaskan, bahwa pihaknya melalui Bhabinkamtibmas di Kelurahan Sialang Munggu sudah berupaya menghubungi pihak korban.

Namun saat ini, orangtua yang bernama D dan anak A yang berusia 11 tahun terkendala lantaran keluarga sedang ada agenda ke luar daerah dan si anak dalam kondisi trauma.

"Permasalahannya korban ini belum dapat mengkonfirmasi ke Polsek, lantaran si anak masih trauma. Dan pihak orang tua mau pergi ke Tembilahan," ungkapnya.

Menurut Kapolsek, dengan hadirnya korban ke polisi, tentunya pihaknya bisa segera mengambil keterangan, dan mengetahui ciri-ciri pelaku yang sudah meresahkan masyarakat tersebut.

Perihal kasus penculikan anak ini, polisi juga sudah mengkonfirmasi ke pihak ketua RT setempat dimana korban melompat dari mobil.

Dijelaskan I Komang, bahwa saat korban yang berusia 11 tahun tersebut melompat, lokasi itu berada di wilayah Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar.

"Kejadiannya dibenarkan korban, namun ia belum bisa mengkonfirmasi lebih lanjut karena kendala tadi," ujarnya.

Dalam hal ini, pihaknya bakal mengusut lebih lanjut informasi penculikan tersebut, sembari menunggu keterangan lebih lanjut dari pihak korban kepada polisi.

Lebih lanjut dijelaskan Kapolsek, bahwa menurut keterangan RT, korban tersebut sempat mau dibawa ke Pekanbaru. Namun ia melompat saat di wilayah Tambang tersebut.

"Korban si anak ini sekolahnya di wilayah Tarai (Kampar), ibunya juga domisili di Desa Kualu. Tapi itu kami kesampingkan dulu, yang penting kami coba proaktif terlebih dahulu dalam kasus ini," ungkap I Komang.

Dengan adanya kasus ini, Kapolsek meminta masyarakat agar lebih waspada, dan tidak melepaskan anaknya begitu saja di lingkungan.

"Bagi yang punya anak agar lebih waspada, jangan melepaskan anaknya begitu saja. Apalagi di masa seperti ini ya, banyak orang menghalalkan segala cara," sarannya.

Sebelumnya, viral di media sosial bahwa terjadi penculikan di wilayah Kualu-Kubang. Narasi yang beredar menyebutkan bahwa kejadian itu terjadi pada Sabtu (4/9/2021), akhir pekan kemarin.

"Terjadi penculikan anak di perumahan kami (daerah kualu-kubang) kemarin hari Sabtu. Kronologinya, anak perempuan kelas enam SD itu baru mau berangkat MDA sekitar jam dua siang. Tiba-tiba dia ditarik masuk ke sebuah mobil Avanza. Di dalam mobil itu juga sudah ada beberapa anak perempuan lain yang sepertinya juga korban. Mobil terus melaju ke jalan Suka Karya, Panam."

"Sampai di jembatan Suka Karya, mobil berhenti karena si penculik sedang menelepon. Si anak ini yang kebetulan duduk di dekat pintu langsung mengambil kesempatan itu buat kabur. Alhamdulillah dia masih diberi keselamatan dan bisa bertemu lagi dengan keluarganya."

"Peringatan bagi orang tua agar lebih berhati-hati lagi menjaga anak-anaknya. Jangan sampai lengah. Ngeri banget sekarang, siang bolong, di tengah perumahan ramai pun mereka berani beraksi. Apalagi di kampung yang masih sepi-sepi." tulis pesan berantai disertai voice note di WA.

Kontributor : Panji Ahmad Syuhada

Komentar

Berita Terkait