alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jalan Hidayah Koh Hanny Kristianto, Dulu Pembenci Kini Pecinta Islam

Eko Faizin Selasa, 04 Mei 2021 | 12:27 WIB

Jalan Hidayah Koh Hanny Kristianto, Dulu Pembenci Kini Pecinta Islam
Kisah mualaf Koh Hanny Kristianto. [Instagram/@hannykristianto]

Koh Hanny Kristianto masuk Islam pada usia 36 tahun.

SuaraRiau.id - Jalan hidayah seorang mualaf bernama Koh Hanny Kristianto menarik untuk disimak. Ia dulu seorang non muslim yang awalnya benci Islam kemudian berbalik mencintai Islam.

Kisah mualaf Koh Hanny Kristianto ketika masuk Islam mengalami gejolak. Koh Hanny Kristianto, seorang keturunan China memutuskan masuk Islam pada 2013.

Kala itu, Hanny dibenci keluarga sendiri, dicaci maki komunitas, namun keteguhan iman dan berislam akhirnya membuat lingkungan yang membencinya akhirnya mulai melunak. Mereka menerima keputusan keyakinannya.

Koh Hanny Kristianto masuk Islam pada usia 36 tahun. Sebelum memutuskan menjadi mualaf, Koh Hanny merupakan penginjil yang benci Islam.

Kebenciannya pada Islam akhirnya menggerakkan dia untuk mempelajari Alquran dan Islam, hingga akhirnya dia terbuka dengan kebenaran Islam.

Dalam wawancara di kanal Youtube Cinta Quran TV, Koh Hanny membagikan perjalanan spiritualnya.

“Saya masuk Islam karena benci Islam. Makanya kalau benci Islam jangan setengah-setengah, full bencinya jadi tahu jeleknya di mana dan kebenaran Islam ada di Alquran,” ujar Koh Hanny dikutip dari Hops.id--jaringan Suara.com, Selasa (4/5/2021).

Koh Hanny mengaku ada hikmah dia dicaci dan dibenci lingkungan terdekatnya karena masuk Islam. Dengan menerima sikap itu, Koh Hanny mengaku akhirnya mendapatkan betul nikmat Islam dan hidayah dari Allah.

“Saya dulu pemikul salib, jual harta untuk Yesus kalau sekarang sama jual harta untuk Allah,” kata pria asalnya dari Yogyakarta itu.

Ia mengatakan banyak kisah dalam hijrahnya jadi mualaf. Namun yang prinsip dari perjalanan itu adalah dia menemukan Islam merupakan agama paling benar.

Di bulan Ramadhan penuh berkah ini, mari kita ringankan beban saudara sesama yang kesusahan. Berbagi sambil menambah amalan lewat sedekah makanan bersama Suara.com di laman Indonesia Dermawan. Untuk langsung meng-input jumlah sedekah silakan KLIK DI SINI!

Komentar

Berita Terkait