alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Berstatus DPO, Pria Ngaku Nabi ke-26 Jozeph Paul Zhang Masih WNI

Eko Faizin Selasa, 20 April 2021 | 15:45 WIB

Berstatus DPO, Pria Ngaku Nabi ke-26 Jozeph Paul Zhang Masih WNI
Jozeph Paul Zhang tertawa pada video terbarunya.

Bareskrim Polri telah menetapkan Jozeph Paul Zhang sebagai tersangka dugaan tindak pidana penistaan agama.

SuaraRiau.id - Polisi memastikan Jozeph Paul Zhang penghina Nabi Muhammad masih berstatus warga negara Indonesia atau WNI.

Sehingga Youtuber yang mengaku nabi ke-26 itu memiliki kewajiban untuk patuh dan tunduk terhadap hukum yang berlaku di Tanah Air.

Hal tersebut disampaikan Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Divisi Humas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan dalam konferensi pers di Mabes Polri Jakarta, Selasa (20/4/2021)

"Melihat data Imigrasi setelah berkoordinasi dengan atase di Jerman, Jozeph Paul Zhang masih berstatus warga negara Indonesia dan memiliki hak serta kewajiban untuk mengikuti atau hukum yang berlaku di Indonesia," katanya dikutip dari Antara.

Bareskrim Polri telah menetapkan Jozeph Paul Zhang sebagai tersangka dugaan tindak pidana penistaan agama.

Polisi menetapkan dua pasal sekaligus untuk Jozeph Paul Zhang, yakni Pasal 156 huruf a KUHP tentang penodaan agama dan Pasal 28 ayat (2) Undang-Undang Informatika dan Transaksi Elektronik (ITE) dengan ancaman lima tahun penjara.

Lebih lanjut, Ramadhan menjelaskan bahwa hasil koordinasi penyidik Bareskrim Polri dengan Atase Polri di Jerman didapatkan data imigrasi serta informasi bahwa tidak ada WNI dengan nama Jozeph Paul Zhang atau Shindy Paul Soerjamoeljono alias SPS berpindah kewarganegaraan.

"Data yang diperoleh Polri sejak tahun 2017 hingga April 2021, tidak terdapat nama JPZ dalam data WNI yang akan mengganti kewarganegaraan," ungkap Ramadhan.

Ramadhan merincikan, data tahun 2018 ada 65 WNI yang berpindah kewarganegaraan, tahun 2019 ada 50 orang, tahun 2020 ada 61 orang dan tahun 2021 baru ada 4 orang.

Sementara itu, Youtuber Jozeph Paul Zhang diketahui telah keluar dari Indonesia menuju Hong Kong pada 11 Januari 2018.

Komentar

Berita Terkait