alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dampak 2 Pekan SPAM Siak Macet: Ada Warga 'Mengungsi', Anak Kos Susah Mandi

Eko Faizin Jum'at, 19 Februari 2021 | 21:32 WIB

Dampak 2 Pekan SPAM Siak Macet: Ada Warga 'Mengungsi', Anak Kos Susah Mandi
Puluhan warga datangi kantor UPTD SPAM Siak protes air sudah dua pekan mati alias tak mengalir, Jumat (19/2/2021). [Suara.com/Alfat Handri]

Warga geram karena sudah selama dua minggu air di rumahnya macet alias tidak mengalir.

SuaraRiau.id - Puluhan warga Kampung Rempak, Kecamatan Siak mendatangi kantor UPTD Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Kabupaten Siak dan menutup pintu akses masyarakat membayar air bersih.

Warga geram karena sudah selama dua minggu air di rumahnya macet alias tidak mengalir.

Gara-gara itu, sempat terjadi adu mulut antara warga dan petugas SPAM dan pelayanan sempat terhenti 30 menit, namun situasi mereda setelah ada mediasi dari pihak UPTD.

Putra (30) salah seorang warga yang turut ikut geram dan turun ke lokasi mengatakan ia kesulitan mendapatkan air bersih selama dua pekan terakhir.

"Sudah dua minggu air mati," kata Putra kepada SuaraRiau.id, Jumat (19/2/2021).

Hal senada juga dikatakan warga lainnya, ia menyebut sebanyak ratusan rumah warga terdampak gangguan ini, mereka terpaksa 'mengungsi' untuk mendapatkan air bersih, yakni warga di deretan Jalan Indra Giri dan di satu sisi Jalan Raja Kecik.

"Anak-anak kos ribut tak ada air, kasian mereka tak bisa mandi," ujar seorang pengelola rumah kos-kosan.

Kedatangan puluhan warga itu ditanggapi Kepala UPTD SPAM Siak Vice Avicena, di hadapan warga, ia mengaku selama ini terjadi masalah dan sudah menurunkan anggota untuk mengecek kebocoran pipa serta kemungkinan gangguan lainnya.

"Kami sudah buat kesepakatan dengan warga, kami menurunkan anggota ke lapangan," jelasnya.

Akibat listrik PLN drop
Terpisah, Kasi Air Bersih Dinas PU Tarukim Siak Amir Faizal saat ditemui terlihat sedang memantau teknisi mengoperasikan mesin pompa dan genset pada mesin produsi air bersih SPAM Siak di Suak Lanjut.

Komentar

Berita Terkait