alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mengenal Tengku Buwang Asmara, Raja Siak yang Diusulkan Jadi Pahlawan

Eko Faizin Rabu, 25 November 2020 | 17:28 WIB

Mengenal Tengku Buwang Asmara, Raja Siak yang Diusulkan Jadi Pahlawan
Makam Tengku Buwang Asmara, salah satu Raja Siak yang diusulkan menjadi Pahlawan Nasional. Makam tersebut terletak di Kecamatan Mempura Kabupaten Siak. [Suara.com/Alfat Handri]

Kepemimpinan Tengku Buwang Asmara yang bergelar Sultan Abdul Jalil Muzaffar Syah ini benar-benar melakukan perlawanan terhadap penjajahan Belanda.

SuaraRiau.id - Setelah Sultan Syarif Kasim II diangkat jadi Pahlawan Nasional Republik Indonesia, kini giliran Raja Buwang Asmara yang diusulkan.

Alasan kenapa Tengku Buwang Asmara diusulkan menjadi Pahlawan Nasional dijelaskan Kepala Dinas Sosial Kabupaten Siak Wan Idris.

Ia menyebut semasa kepemimpinan Tengku Buwang Asmara yang bergelar Sultan Abdul Jalil Muzaffar Syah ini benar-benar melakukan perlawanan terhadap penjajahan Belanda.

"Hal itu terbukti terjadinya Perang Guntung semasa Kerajaan Siak dipimpin Raja Buwang," kata Wan Idris kepada SuaraRiau.id, Rabu (25/11/2020).

Saat ini, jelasnya, pihaknya bersama Tim Peneliti dan Pengkaji Gelar Daerah (TP2GD) Provinsi Riau terus melakukan kajian terhadap arsip-arsip serta peninggalan semasa perjuangan Tengku Buwang Asmara.

"Kami berharap mendapat dukungan terhadap usulan sultan ke dua Kerajaan Siak tersebut untuk menjadi pahlawan nasional pada 2021 mendatang," terang Idris.

Dinas Sosial Siak, tambahnya, berperan sebagai fasilitator dalam pengusulan gelar pahlawan nasional tersebut.

"Dan di dalam tim tersebut ada budayawan, tokoh masyarakat, serta dosen dan peneliti seperti Datuk Drs OK Nizami Jamil, Profesor Suwadi MS, Dr Wilaela MAg, Prof Dr Isjoni MSi, Datuk Azali Djohan SH, Dr Ellya Roza MHum, Reza Pahlefi, Cindy Shandoval," tuturnya.

Diceritakannya berdasarkan hasil dari kajian TP2GD, Kerajaan Siak yang berlangsung lebih dari dua Abad (1723-1945) merupakan salah satu kerajaan besar pemegang estafet kemaharajaan Melayu setelah Kerajaan Melaka jatuh ke tangan Portugis (1511) dan dilanjutkan oleh Kerajaan Johor-Riau.

"Kerajaan Siak didirikan oleh Raja Kecik gelar Sultan Abdul Jalil Rahmat Syah (1723-1746) berpusat di Buantan," kata Wan Idris.

Komentar

Berita Terkait