facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Puluhan Orang Tertipu Investasi Bodong di Riau, Rugi hingga Miliaran

Eliza Gusmeri Jum'at, 03 Desember 2021 | 10:30 WIB

Puluhan Orang Tertipu Investasi Bodong di Riau, Rugi hingga Miliaran
Korban yang mengaku ditipu investasi bodong di Riau (foto: Riaulink)

Mereka mengaku menjadi korban dan mengalami kerugian mencapai Rp60 miliar.

SuaraRiau.id - Sejumlah orang melaporkan kasus investasi bodong brand sosis dan yogurt ke Polda Riau. Mereka mengaku menjadi korban dan mengalami kerugian mencapai Rp60 miliar.

"Kami 6 orang korban yang melapor ke Polda Riau terkait dugaan kasus investasi bodong," ujar seorang korban, Ana di Mapolda Riau, Kamis (2/12/2021).

Ana menjelaskan, ada 30 orang yang ikut investasi melalui dirinya. Satu orang, ada yang mengeluarkan uang untuk investasi sebanyak Rp50 juta hingga Rp60 juta.

Korban lainnya, Rahmi juga mengaku telah dirugikan hingga Rp 2,1 miliar. Ia menyatakan tertarik untuk berinvestasi karena dijanjikan untung besar.
"Awalnya dari teman-teman juga, karena melihat teman ada yang berhasil, makanya saya tergiur. Kerugian saya pribadi itu mencapai Rp 2,1 miliar," tutur Rahmi.

Baca Juga: Aksi Tipu-tipu Mama Muda Di Tasikmalaya, Diciduk Polisi Karena Investasi Bodong

Rahmi menyatakan belum mendapat untung dari uang yang telah ditanamkannya.

Pasalnya, ia baru mengikuti investasi tersebut mulai Agustus.

"Jadi pas macet saya baru gabung. Modal saya Rp1,3 M, keuntungan Rp 800 juta. Siapa yang tidak tergiur dengan keuntungan sebesar itu," kata Rahmi.

Sementara itu, kuasa hukum para korban, Mirwansyah mengatakan dugaan investasi bodong itu dengan terlapor seorang wanita berinisial MA, warga Bukit Tinggi, Sumatera Barat.

"SPKT Polda Riau sudah menerima laporan kita terkait dugaan investasi bodong terbesar, termasyhur di akhir tahun 2021 di Riau. Kita laporkan atas inisial MA dengan kerugian yang dialami klien kita, kurang lebih Rp60 miliar," kata Mirwansyah.

Baca Juga: Mamah Muda di Tasikmalaya Raup Rp 2,2 Miliar dari Bisnis Ini

Menurut Mirwansyah, modus operandi yang dilakukan terlapor MA yaitu dengan cara menawarkan bisnis sosis merek Kanzler dan Yougurt Cimori. Ia mencari donatur.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait