alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Yahya Waloni Klaim PPKM Hanya Strategi Komunis, Ajak Umat Bersatu

Eko Faizin Rabu, 14 Juli 2021 | 19:39 WIB

Yahya Waloni Klaim PPKM Hanya Strategi Komunis, Ajak Umat Bersatu
Tangkapan Pendakwah Yahya Waloni. [YouTube/An-Najah T]

Menurut Yahya Waloni, kebijakan tersebut hanya semata-mata senjata politik saja.

SuaraRiau.id - Kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Darurat Jawa-Bali hingga kini masih berlangsung.

Bahkan ada wacana pemerintah yang bakal memperpanjang kebijakan itu hingga 6 minggu.

Penerapan PPKM Darurat pun mengundang pro dan kontra di masyarakat. Salah satu yang menanggapi kebijakan pembatasan aktivitas warga ini adalah Ustaz Yahya Waloni.

Penceramah kontroversional itu berpendapat bahwa kebijakan itu sangat melukai serta mencederai umat Islam mengingat pada hari besar Islam Idul Adha akan diberlakukan PPKM.

“Kita semua tahu tanggal 20 Juli adalah pelaksanaan hari besar Islam, untuk peringati hari raya kurban Idul Adha,” ujar Yahya Waloni, dikutip dari Terkini.id--jaringan Suara.com, Rabu (14/7/2021).

Lebih jauh, dirinya menilai bahwa setiap kali hari besar Islam, pemerintah selalu berdalih dengan alasan Covid-19 menjelang perayaan tersebut.

“Ini mengapa tiap pelaksanaaan besar Islam selalu dikopat-kopitkan,” tutur dia.

Menurut Yahya Waloni, kebijakan tersebut hanya semata-mata senjata politik saja.

“PPKM Jawa-Bali ini cuma senjata politik, kalau kita lihat dari analisis politik, penduduk terbesar Indonesia itu di Pulau Jawa. Dan umat Islam juga besar di Jawa,” terangnya

“Nah, jangan sampai mereka bisa mengukur kekuatan muslim di RI. Sebab kalau Pulau Jawa dan Bali sudah bisa dipetakan, maka Insya Allah akan mudah bagi mereka menguasai Indonesia.” sambungnya.

Komentar

Berita Terkait