alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dua Pencuri di Stadion Bangkinang Ditangkap, Sudah Puluhan Kali Beraksi

Eko Faizin Senin, 22 Februari 2021 | 20:12 WIB

Dua Pencuri di Stadion Bangkinang Ditangkap, Sudah Puluhan Kali Beraksi
Kawasan Stadion Bangkinang, di Kabupaten Kampar yang menjadi objek pelaku dalam melancarkan aksi pencuriannya terhadap barang-barang berharga milik pengunjung. [Suara.com/Panji Ahmad Syuhada]

Pelaku ini ditangkap tim Macan Satreskrim Polres Kampar di rumah kos yang berlokasi di Jalan Pramuka, Kecamatan Bangkinang Kota.

SuaraRiau.id - Dua orang pemuda JM dan RS warga Kabupaten Kampar ditangkap polisi. Mereka diduga jadi biang kerok hilangnya barang-barang berharga milik masyarakat yang melakukan kegiatan olahraga di kawasan Stadion Bangkinang.

Menurut polisi, aksi mereka sudah dilakukan sebanyak puluhan kali. Barang incaran pencuri berbeda-beda, mulai dari HP, tas, hingga sepeda motor.

Pelaku ini ditangkap tim Macan Satreskrim Polres Kampar di rumah kos yang berlokasi di Jalan Pramuka, Kecamatan Bangkinang Kota.

Kasat Reskrim Polres Kampar, AKP Bery Juana Putra menjelaskan bahwa pelaku JM merupakan Desa Batu Belah, Kecamatan Kampar, dan RS warga Desa Merangin Kecamatan Kuok. Peran RS adalah ikut membantu JM dalam menjualkan sepeda motor curian.

"Mereka telah puluhan kali melakukan aksi pencurian di sekitar Stadion Tuanku Tambusai Bangkinang dan di beberapa tempat lainnya wilayah hukum Polres Kampar, perbuatan pelaku ini sangat meresahkan masyarakat," kata Bery, Senin (22/2/2021).

Saat ditangkap tim macan, dari kedua pelaku turut diamankan barang bukti 2 sepeda motor yaitu motor Honda Beat BM 4132 FE milik korban dan 1 motor Honda Scoopy warna putih yang digunakan pelaku saat menjualkan sepeda motor hasil curiannya.

Bery menjelaskan, pengungkapan kasus ini berawal pada Rabu (17/02/2021) kemarin, sekira pukul 17.00 WIB, saat itu korban bernama Alfarizi pergi ke Stadion Tuanku Tambusai untuk berolahraga dengan mengendarai sepeda motor Honda Beat warna hitam dengan nomor polisi BM 4132 FE, lalu memarkirkan motornya di halaman depan stadion.

"Setelah selesai berolahraga dan hendak pulang ke rumahnya, korban tidak menemukan sepeda motor miliknya yang diparkir ditempat semula, selanjutnya korban pulang ke rumah diantar oleh temannya," jelasnya.

Kemudian setiba di rumahnya, korban bertemu dengan temannya Robi lalu menceritakan kejadian tersebut, selanjutnya mereka berdua berupaya mencari sepeda motor yang hilang itu namun tak berhasil menemukannya, setelah itu mereka melaporkan kejadian tersebut ke Polres Kampar untuk pengusutannya.

Bermodalkan laporan dan informasi, kemudian Bery memerintahkan Kanit Opsnal Ipda Edi Chandra bersama tim opsnal Polres Kampar yang berjuluk Tim Macan Reskrim Polres Kampar untuk menyelidiki dan mengungkap kasus ini.

Komentar

Berita Terkait