alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Berdasarkan Otopsi, Ini Penyebab Kematian Diego Maradona

Angga Roni Priambodo | Rosiana Chozanah Kamis, 26 November 2020 | 18:39 WIB

Berdasarkan Otopsi, Ini Penyebab Kematian Diego Maradona
Suporter sepakbola Pasoepati mengusung poster ucapan duka cita untuk mengenang legenda sepakbola dunia Diego Maradona yang meninggal dunia saat aksi, di Solo, Jawa Tengah, Kamis (26/11/2020). [ANTARA FOTO/Maulana Surya]

Kementerian Kehakiman Argentina mengumumkan sebab kematian legenda sepak bola Argentina, Diego Maradona.

SuaraRiau.id - Hasil otopsi penyebab kematian pesepak bola legendaris asal Argentina, Diego Maradona adalah gagal jantung. Demikian terang Kementerian Kehakiman Argentina.

Mereka mengatakan penyebabnya adalah kegagalan jantung kronis yang menyebabkan edema paru akut, lapor CNN.

Gagal jantung merupakan kondisi kronis yang secara bertahap merusak kemampuan jantung dalam memompa darah. Akibatnya, cairan dapat menumpuk di paru-paru (edema paru).

Ketika jantung tidak dapat memompa secara efisien, darah dapat kembali ke pembuluh darah vena melalui paru-paru, menurut laman Medline Plus.

Baca Juga: Masih Salah Kaprah, Ketahui Bedanya Serangan Jantung dengan Henti Jantung

Saat tekanan di pembuluh darah ini meningkat, cairan didorong ke ruang udara (alveoli) di paru-paru. Cairan ini mengurangi pergerakan oksigen normal melalui paru-paru. Ketika kedua faktor ini bergabung, akan menyebabkan sesak napas.

Bryan Robson, kapten Manchester United (kiri) berjabat tangan dengan kapten Barcelona, Diego Maradona sebelum laga perempatfinal Piala Winners di Old Trafford, 21 Maret 1984. [manutd.com]
Bryan Robson, kapten Manchester United (kiri) berjabat tangan dengan kapten Barcelona, Diego Maradona sebelum laga perempatfinal Piala Winners di Old Trafford, 21 Maret 1984. [manutd.com]

Berdasarkan Heart Organization, pada awalnya jantung akan mencoba mengatasi kondisi ini dengan:

- Memperbesar

Ketika jantung meregang untuk berkontraksi lebih kuat dan memenuhi permintaan untuk memompa lebih banyak. Seiring waktu hal ini menyebabkan jantung menjadi membesar.

- Mengembangkan lebih banyak massa otot

Baca Juga: Maradona Meninggal akibat Henti Jantung, Waspada 5 Faktor Risikonya

Peningkatan massa otot terjadi karena kontraksi sel-sel jantung semakin membesar. Ini memungkinkan jantung memompa lebih kuat, setidaknya pada awalnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait