facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Biaya Pribadi, Warga Riau Bakal Hadiri Reuni 212 di Masjid Az Zikra Bogor

Eko Faizin Selasa, 30 November 2021 | 14:12 WIB

Biaya Pribadi, Warga Riau Bakal Hadiri Reuni 212 di Masjid Az Zikra Bogor
Aksi Reuni 212. [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Ustaz Ade Hasibuan mengungkapkan, bahwa untuk keberangkatan dari Riau pasti ada lantaran semangat Reuni 212.

SuaraRiau.id - Persaudaraan Alumni atau PA 212 Riau memastikan diri untuk berpartisipasi hadir dalam agenda Reuni 212 di Masjid Az Zikra, Sentul, Bogor pada 2 Desember 2021 mendatang.

Keberangkatan PA 212 dari Riau tetap dilakukan sebagai upaya menjaga spirit persaudaraan, meski biaya keberangkatan ditanggung dari kocek pribadi.

Ketua Dewan Tanfidzi Persaudaraan Alumni 212 Provinsi Riau, Ustaz Ade Hasibuan menjelaskan, bahwa reuni 212 itu adalah bentuk dari spirit yang tidak boleh hilang dari umat Islam.

Gelaran itu juga untuk membangun nilai-nilai Ukhuwah Islamiyyah dan persatuan serta kesatuan bangsa Indonesia dalam memperjuangan keadilan.

"Untuk acara Reuni 212 tahun ini kami para Alumni 212 dan Umat Islam pada umumnya yang ada di Riau yang akan menghadiri. Itu adalah hak dan kami tidak bisa membatasi dan menghalangi siapapun. Untuk berapa orang yang akan hadir kami belum mengetahui pasti jumlahnya," kata Ade Hasibuan, dihubungi, Selasa (30/11/2021).

Ustaz Ade Hasibuan mengungkapkan, bahwa untuk keberangkatan dari Riau pasti ada lantaran semangat Reuni 212.

"Yang berangkat pasti ada, karena spirit 212 nya. Kemudian jika ada yang hadir tentu itu harus dari kesiapan mereka masing-masing, biayanya sendiri-sendiri," jelasnya.

Menurutnya, Reuni 212 yang dilakukan setiap 2 Desember adalah merupakan bagian sejarah yang tidak bisa dilupakan bagi bangsa Indonesia khususnya umat islam di negeri ini.

"Soal pelaksanaan acara Reuni 212 yang awalnya tetap di Jakarta kemudian melalui pertimbangan yang baik dari para tokoh dan ulama kemudian acaranya dipindahkan di Masjid Az Zikra Sentul Bogor itu adalah keputusan terbaik dari panitia, karena menurut kami dimana pun lokasi diadakannya acara Reuni 212 itu tidak menjadi suatu halangan atau persoalan," ungkapnya.

Ade menyebut, bahwa yang penting dalam momen ini adalah ciri khas dari kegiatan Reuni 212 tersebut tetap bisa terus di tunjukan oleh umat ini.

Komentar

Berita Terkait