alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

13 Terduga Teroris Ditangkap di Riau, Densus 88 Antiteror Masih Bekerja

Riki Chandra | Muhammad Yasir Senin, 14 Juni 2021 | 16:13 WIB

13 Terduga Teroris Ditangkap di Riau, Densus 88 Antiteror Masih Bekerja
Ilustrasi Densus 88 (Polri..go.id)

"Ya benar jumlahnya 13 orang di wilayah provinsi Riau," kata Ramadhan.

SuaraRiau.id - Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menangkap sebanyak 13 terduga teroris di wilayah Provinsi Riau.

Kabar penangkapan itu dibenarkan Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabag Penum) Divisi Humas Mabes Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan.

"Ya benar jumlahnya 13 orang di wilayah provinsi Riau," kata Ramadhan saat dikonfirmasi, Senin (14/6/2021).

Hanya saja, Ramadhan belum merincikan kronologis penangkapan belasan terduga teroris tersebut. Dia juga enggan menyebutkan terlebih dahulu jaringan teroris mereka.

Baca Juga: Densus 88 Antiteror Tangkap 13 Terduga Teroris di Riau

"Densus 88 masih bekerja," katanya.

Sebelumnya pada Mei 2021 lalu, Densus 88 Antiteror Polri juga menangkap 11 terduga teroris di Merauke. Mereka di amankan di beberapa lokasi berbeda.

Belasan terduga teroris itu berencana melakukan aksi bom bunuh diri di beberapa gereja. Di antaranya Gereja Jagebob, Kurik, Semangga, dan Tanah Miring.

Belakangan, Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono menyebut 11 terduga teroris jaringan Jamah Ansharut Daulah (JAD) yang ditangkap di Merauke, Papua memiliki hubungan dengan beberapa terduga teroris di wilayah lain. Salah satunya dengan pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan.

"Jadi Makassar, Balikpapan, dan Merauke itu ada saling keterkaitan," kata Rusdi di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (7/6) lalu.

Baca Juga: PPDB Riau Ditunda Gegara Website Rusak, Dewan Pendidikan Menilai Disdik Abai

Rusdi menyebut, terduga teroris Merauke tercatat beberapa kali menjalin komunikasi dengan terduga teroris Makassar. Mereka menjalin komunikasi lewat grup WhatsApp.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait