alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Guncangan Misterius di Gedung Pencakar Langit China, Ratusan Orang Panik

Eko Faizin Kamis, 20 Mei 2021 | 09:33 WIB

Guncangan Misterius di Gedung Pencakar Langit China, Ratusan Orang Panik
Ilustrasi gedung pencakar langit. [Shutterstock]

Tak ada penjelasan lebih lanjut bagaimana otoritas setempat mengatasi guncangan di gedung pencakar langit tersebut.

SuaraRiau.id - Salah satu gedung pencakar langit di pusat Kota Shenzhen, Provinsi Guangdong, China tiba-tiba berguncang pada Selasa (18/5/2021) siang.

Melansir berita lokal, Rabu (19/5/2021), penyebab guncangan tersebut masih belum diketahui hingga kini. Tak ada penjelasan lebih lanjut bagaimana otoritas setempat mengatasi guncangan di gedung pencakar langit tersebut.

Diketahui, gedung 79 lantai itu tiba-tiba berguncang pada Selasa pukul 13.00 waktu setempat (12.00 WIB) hingga menyebabkan orang-orang di dalamnya berhamburan menyelamatkan diri.

SEG Plaza yang merupakan pusat perbelanjaan itu akhirnya ditutup total pada pukul 14.40.

Saat kejadian tidak ada catatan kegempaan, kecepatan angin 27 meter per mil pun bukan penyebab gedung tersebut bergoyang.

Sampai saat ini penyebab kejadian masih dalam penelitian dan investigasi dari berbagai pihak.

Gedung pencakar langit yang selesai dibangun pada tahun 2000 itu merupakan pusat perbelanjaan barang-barang elektronik dan perkantoran di pusat kota yang mengalami kemajuan pesat di wilayah selatan China yang berbatasan dengan Hong Kong itu.

Sebelumnya, video menampilkan momen gedung terguncang beredar di beberapa media sosial di China. Dalam video itu terlihat ratusan orang panik dan berlarian saat gedung tersebut berguncang dengan sendirinya.

Salah satu teori yang diunggah oleh Lu Jianxin selaku kepala teknisi China Construction Science and Industry Corp, menyebutkan bahwa fenomena langka itu akibat resonansi mekanik yang dipicu oleh gerakan eksternal.

"Jika tidak ada catatan gempa pada saat itu, bisa jadi ada frekuensi yang tidak disengaja, yaitu resonansi," ujarnya. (Antara)

Komentar

Berita Terkait