alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

KPK Singgung Masih Ada Mantan Pejabat di Riau Kuasai Mobil Dinas

Eko Faizin Jum'at, 05 Maret 2021 | 10:06 WIB

KPK Singgung Masih Ada Mantan Pejabat di Riau Kuasai Mobil Dinas
Ilustrasi deretan mobil dinas Pemprov Riau. [Riauonline.co.id]

Kecurigaan pihak KPK itu ternyata benar, hal tersebut juga menjadi temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI perwakian Riau.

SuaraRiau.id - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyinggung soal aset kendaraan dinas di lingkungan Pemerintah Provinsi atau Pemprov Riau yang diduga masih banyak dikuasai oleh mantan pejabat.

Bahkan di antaranya ada yang sudah pensiun, namun masih menggunakan mobil dinas milik pemerintah daerah.

"Jangan sampai orang yang sudah pensiun masih menguasai kendaraan dinas, berarti dia ada niat untuk menggelapkan aset pemerintah daerah," kata Didik Agung Wijanarko, Direktur Koordinasi dan Supervisi Wilayah I KPK, dilansir dari Riauonline.co.id--jaringan Suara.com.

Didik menyampaikan hal tersebut saat menggelar pertemuan dengan Wakil Gubernur Riau Edy Natar Afrizal Nasution dan seluruh kepala daerah di Riau di Gedung Daerah pada Rabu 3 Maret 2021.

Didik meminta kepada gubernur, bupati dan wali kota di Provinsi Riau untuk segera menertibkan aset pemerintah daerah yang masih dikuasai oleh pejabat yang sudah pensiun.

Sebab ASN yang sudah pensiun atau yang sudah tidak lagi menjabat lagi, tidak memiliki hak mendapatkan fasilitas aset milik negara. Secara khusus, Didik menyebut, aset yang dimaksud adalah kendaraan dinas.

"Kendaraan dinas yang masih dipegang oleh orang yang sudah pensiun, saya minta kepala daerah agar mengirimkan surat somasi kepada yang bersangkutan," katanya.

Didik menegaskan, jika surat somasi yang sudah dikirimkan kepala daerah melalui BPKAD tersebut tidak diindahkan oleh pejabat yang sudah pensiun namun masih menguasai kendaraan dinas, maka proses selanjutnya harus ditempuh melalui jalur hukum.

"Kalau tidak juga mau mengembalikan silahkan diproses (hukum). Jadi jangan sampai orang yang sudah pensiun itu membawa barang milik pemerintah daerah," tegasnya.

Kecurigaan pihak KPK itu ternyata benar, hal tersebut juga menjadi temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI perwakian Riau.

Komentar

Berita Terkait