alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Usai Gus Sahal, Kini Petinggi GP Ansor 'Semprot' Abu Janda

Eko Faizin Kamis, 28 Januari 2021 | 18:04 WIB

Usai Gus Sahal, Kini Petinggi GP Ansor 'Semprot' Abu Janda
Ketua Cyber Indonesia Permadi Arya resmi mempolisikan Rocky Gerung, dosen Metodologi dan Filsafat Politik Departemen Filsafat Universitas Indonesia, Rabu (11/4/2018). [Suara.com/Agung Sandy Lesmana]

Hal tersebut yang kemudian memicu berbagai respons, termasuk dari organisasi agama seperti GP Ansor.

SuaraRiau.id - Permadi Arya alias Abu Janda di Twitter kini berbuntut panjang. Setelah Gus Sahal menyoroti ungkapan Abu Janda, kini giliran Ketua Bidang Kajian Strategis Pengurus Pusat GP Ansor, Mohammad Nuruzzaman.

Mohammad Nuruzzaman turut mengomentari cuitan Abu Janda yang menyebut Islam agama arogan. Nuruzzaman mengatakan, Permadi telah keliru dalam memilih istilah.

Sebelumnya Abu Janda berpendapat, Islam merupakan agama arogan. Sebab, kehadirannya di Indonesia disebut telah 'menginjak-injak' budaya lokal.

Hal tersebut yang kemudian memicu berbagai respons, termasuk dari organisasi agama seperti GP Ansor.

“Yang arogan di Indonesia itu adalah Islam sebagai agama pendatang dari Arab kepada budaya asli kearifan lokal. Haram-haramkan ritual sedekah laut, sampai kebaya diharamkan dengan alasan aurat,” tulis Permadi Arya melalui akun Twitter @permadiaktivis1, dikutip Hops.id--jaringan Suara.com, Kamis (28/1/2021).

Selain itu, Abu Janda menilai kehadiran Islam di Indonesia sejatinya mengusik tatanan budaya yang telah ada sejak lama.

Sebab, kata dia, ada pertentangan atau ketidaksesuaian antara kepercayaan dan kebudayaan.

“Ritual tradisi asli dibubarin, alasannya syirik. Pakai kebaya dibilang murtad, wayang kulit diharamin, dan masih banyak lagi upaya penggerusan pemusnahan budaya lokal dengan alasan syariat. Kalau enggak mau disebut arogan, ya jangan injak-injak budaya kearifan lokal dong,” sambung cuitan Abu Janda.

Untuk diketahui, Pengurus Cabang Istimewa NU (PCINU) Amerika Serikat, Akhmad Sahal atau Gus Sahal menanggapi pernyataan kontroversial Abu Janda.

Ia melihat, sosok yang acap bermedia sosial itu belum memaknai Islam dengan benar. Sebab, kata dia, Islam jauh lebih luas dan beragam dari pemaknaan Permadi.

Komentar

Berita Terkait