alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Nilai Ekonomis Jernang dari Kuansing, Bahan Baku Pembuatan Lipstik

Eko Faizin Rabu, 27 Januari 2021 | 19:33 WIB

Nilai Ekonomis Jernang dari Kuansing, Bahan Baku Pembuatan Lipstik
Tanaman jernang di Kuansing. [Istimewa]

Buah jernang yang sudah diambil getahnya, masih dapat diolah kembali.

SuaraRiau.id - Pernahkah mendengar tanaman jernang? Tanaman endemik Riau ini merupakan salah satu bahan pembuatan lipstik.

Jernang atau tanaman yang berjuluk darah naga ini masih berkerabat dekat dengan tanaman rotan. Selain bahan lipstik, jernang juga dipakai sebagai bahan baku dari obat-obatan, kosmetik, dan pewarna pakaian atau perabot.

Walaupun kini lebih banyak pengrajin kayu menggunakan bahan pewarna sintetis, jernang masih digunakan sebagai pewarna biola karena warnanya yang khas.

Menurut Hendriyanto (41) seorang pencari jernang hutan, untuk mendapatkan pewarna alami ini, pengolah jernang harus memukul-mukul kumpulan buah jernang yang ditempatkan dalam sebuah keranjang kecil.

"Dalam bahasa lokal disebut pangisai atau pangguncang jonang," tutur Hendriyanto.

Hal ini dilakukan agar getah atau resin jernang yang menempel di buahnya dapat luruh. Proses ini biasanya dilakukan sebanyak 2 kali, agar seluruh getah jernang yang menempel di kulit buahnya dapat diambil.

"Jadi harus kita pukul-pukul supaya bisa diambil getahnya," jelasnya.

Setelah seluruh resinnya diperoleh, pengolah jernang akan membiarkannya selama satu hari penuh, hingga seluruh resin jernang mengkristal. Jika ingin mendapatkan warna lebih merah pekat, dapat juga diendapkan bersama air panas.

Buah jernang yang sudah diambil getahnya, masih dapat diolah kembali. Para pengolah jonang akan menumbuk buah jernang hingga menjadi bubuk atau disebut tepung jonang.

Hendriyanto menambahkan harga resin jernang dan tepung jernang tidak jauh berbeda.

Komentar

Berita Terkait