facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Megawati Rasakan Banyak Orang Tak Suka Dirinya

Eko Faizin Selasa, 10 November 2020 | 17:37 WIB

Megawati Rasakan Banyak Orang Tak Suka Dirinya
Megawati Soekarnoputri saat menangis dalam Rakernas PDIP di Makassar, Selasa (27/5/2008). [Capture tayangan televisi]

Di tengah sikap publik yang tidak senang, Megawati ternyata membawa tujuan tersendiri.

SuaraRiau.id - Ketua Umun PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri bercerita perihal dirinya yang kerap mendapat perundungan (bullying).

Megawati sekaligus menganggap adanya bully lantaran banyak orang yang tidak suka kepada dirinya. Namun, Presiden ke-5 RI itu mengaku tidak mempersoalkan perundungan tersebut.

Di tengah sikap publik yang tidak senang, Megawati ternyata membawa tujuan tersendiri.

"Saya sering di-bully. Banyak orang tidak suka saya. Nggak apa-apa. Karena saya punya tujuan, semua bagi bangsa dan negara bahwa negara ini harus maju," kata Megawati dalam Dialog Kebangsaan Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Selasa (10/11/2020).

Berbicara soal negara maju, Megawati yang pernah menjadi orang nomor satu di republik ini terlihat sangat optimis. Menurutnya, dengan kekayaan sumber daya yang dimiliki, Indonesia bisa menjadi negara maju.

"Lebih maju daripada negara-negara lain. Apakah bisa atau tidak bisa? Saya bilang sangat bisa. Dari sisi kekayaan, sisi geografis, keberagaman apalagi," kata Megawati.

Megawati Soekarnoputri telah menjelaskan ihwal permintaan dirinya kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi untuk tidak memanjakan generasi milenial. Menurut Megawati, jika dilihat dengan pikiran jernih permintaan tersebut bersifat memacu.

Hal tersebut disampaikan Megawati saat hadir dan menjadi pembicara secara daring dalam Dialog Kebangsaan Universitas Negeri Jakarta sebagai Ketua Dewan Pembina Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

"Menurut saya, kalau kita berpikiran jernih itu adalah hal yang sangat memacu. Menanyakan kepada para generasi muda bangsa saat ini, apa sebenarnya yang telah saya lakukan bukan buat diri sendiri tetapi bagi negeri," kata Megawati, Selasa (10/11/2020).

Megawati mengingat kembali pernyataannya terkait milenial yang pernah ia sampaikan dalam peringatan Hari Sumpah Pemuda di kalangan kader PDI Perjuangan.

Komentar

Berita Terkait